Sambutan Maulidur Rasul

La yu’minu ahadukum hatta akuna ahabba ilaihi min nafsihi …

Penerangan Hadis:

“YA RASULULLAH, sungguh engkau lebih kucintai daripada diriku dan anakku,” kata seorang sahabat kepada Rasulullah Muhammad saw. “Apabila aku berada di rumah, lalu kemudian teringat kepadamu, maka aku tidak dapat menahan rasa rinduku sampai aku datang dan memandang wajahmu. Tetapi apabila aku teringat pada mati, aku merasa sangat sedih, kerana aku tahu bahawa engkau pasti akan masuk ke dalam syurga dan berkumpul bersama nabi-nabi yang lain. Sementara aku apabila ditakdirkan masuk ke dalam syurga, aku bimbang tidak akan dapat melihat wajahmu lagi, kerana darjatku jauh lebih rendah dari darjatmu.”

Mendengar kata-kata sahabat yang demikian mengharukan hati itu, Nabi tidak memberi sebarang jawapan sehingga malaikat Jibril turun dan membawa firman Allah berikut:

“Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan RasulNya, mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah; iaitu nabi-nabi, para shiddiqin, syuhada dan orang-orang yang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya (Surah An-Nisa’: 69).

Cinta kepada Nabi seperti yang dapat kita simpulkan dari riwayat di atas memiliki implikasi yang sangat luas, baik secara teologi, psikologi dan sosiologi bahkan secara eskatologi sekalipun. Dalam sebuah hadis, Nabi saw pernah bersabda bahawa keimanan seseorang harus diukur dengan barometer cintanya kepada Nabinya. La yu’minu ahadukum hatta akuna ahabba ilaihi min nafsihi …, “Tidak beriman seseorang sehingga aku (Nabi) lebih ia cintai berbanding dirinya sendiri…”
Semenjak tahun 969 M, hari kelahiran Nabi Muhammad saw diperingati secara “meriah” oleh orang Fathimiyah di Mesir. Peringatan ini dilakukan dengan khutbah yang mengingatkan kemuliaan Rasulullah. Di akhir acara, pelbagai makanan kesukaan Nabi, seperti madu, dibahagikan kepada fakir miskin.

Di Irak Utara, semangat merayakan Maulid tidak kurang semaraknya. Di negara 1001 Malam ini Maulid dilaksanakan secara besar-besaran sejak tahun 1200-an. Bahkan mungkin sebelum itu pun sudah dilakukan dalam suasana yang lebih sederhana.

Dikatakan sambutan ini paling meriah di Kota Karbala. Di kota ini persiapan Maulid dimulakan sejak bulan pertama Hijriah. Khemah-khemah dan pondok-pondok kayu didirikan dan haiwan ternakan dikorbankan untuk jamuan para tetamu. Lebih daripada itu, diadakan juga ceramah, bacaan doa dan pelbagai kegiatan kesenian yang berunsur Islam diadakan.

Kemungkinan dari sini bermulanya asal-usulnya Maulid yang akhirnya menjadi tradisi umat Islam, Wallahu A’lam. Yang jelas, setelah tahun 1200-an, sambutan Maulidur Rasul semakin berkembang di negara-negara Islam yang lain. Di Turki, perayaan Mevlut, nama Maulid di sana, bukan sahaja diisi dengan khutbah dan pembacaan syair-syair tentang kemuliaan Rasulullah, bahkan seluruh masjid dan tempat ibadah dihiasi dengan lampu dan lilin. Sambutan Maulidur Rasul di bebarapa negara Islam di Afrika Utara juga disesuaikan dengan budaya tempatan. Di Maghribi misalnya, Maulid diisi dengan pembacaan syair-syair irfani

Di China, pada tarikh kelahiran Rasulullah, Muslim di sana datang ke masjid dengan pakaian yang cantik untuk mendengar bacaan al-Quran dan ceramah para ahung (ulama). Seperti di tempat-tempat lain, isi ceramahnya berkisar tentang kisah perjuangan Rasulullah saw. “Baginda datang dengan ajaran tauhid,” kata para ahung. “Maka sebagai orang Islam, dalam diri kita harus tertanam semangat tauhid. Tuhan hanyalah Allah dan Muhammad saw adalah utusan-Nya.”

Di Republik Islam Iran, perayaan maulid ini dirayakan dengan lebih meriah. Seringkali juga negara Akhund (ulama) itu mengadakan perlbagai seminar dan ceramah berkaitan kehidupan baginda saw. Acara Maulidur Rasul disambut selama seminggu mulai 12 Rabiul Awwal sehingga 17 Rabiul Awwal. Seluruh bandar dihiasi lampu dengan warna yang indah. Pada hari-hari itu masyarakat Iran mempunyai tradisi yang unik, iaitu membahagi-bahagikan kuih-muih atau kurma kepada para pejalan kaki yang kebetulan lalu di depan rumah atau kedai mereka.

Pada zaman Imam Khomeini, kerajaan Iran telah mengisyitharkan bahawa tarikh 12 hingga 17 Rabiul Awal sebagai “Minggu Perpaduan Umat Islam”. Ini berikutan sebahagian ahli sejarah Islam yang berbeza pendapat tentang tarikh sebenar kelahiran Rasulullah saw., iaitu samada 12 atau 17 Rabiul Awwal. Program Minggu Perpaduan ini diadakan setiap tahun dengan mengundang para ulama dari pelbagai negara Islam, termasuk Malaysia untuk membincangkan isu-isu semasa yang berkaitan dengan masalah umat Islam masa kini.

Tetapi bagi mereka yang fahaman agamanya agak materialistik, penggunaan lilin, lampu, bacaan syair, selawat dan ceramah seperti yang dilakukan oleh kebanyakan umat Islam tersebut, digolongkan sebagai bid’ah dholalah – bid’ah yang sesat. Mungkin mereka tidak menyedari bahawa itu semua adalah refleksi kecintaan umat yang tulus kepada Muhammad saw.

Namun merayakan kelahiran Nabi Muhammad saw – yang merupakan suatu peristiwa bersejarah dalam peradaban umat manusia – menurut para fuqaha sebagai bid’ah hasanah (good inovation). Pada tahun 1991, satu fatwa telah dikeluarkan oleh Syaikh Muhammad al-Khazraji, seorang mufti besar kerajaan Emiriah Arab Bersatu dan juga seorang pengarang yang kitab-kitab Islam yang menjelaskan bahawa meskipun Maulidur Rasul dengan pelbagai perkembangannya hingga ke hari ini tidak diamalkan pada masa-masa permulaan Islam namun nilai keagungannya dalam menanamkan benih kecintaan kepada Nabi saw sangat penting. Apatahlagi ianya tidak bertentangan dengan prinsip yang ada dalam al-Quran dan as-Sunnah. Maka pada kenyataannya sambutan Maulidur Rasul ini adalah perkara yang sangat dianjurkan (mustahab) sebagai medium untuk menumbuhkan kecintaan kepada baginda Nabi Muhammad saw.

Meskipun begitu, kita dapati ada segolongan umat Islam yang condong kepada mazhab Wahabi menolak sambutan Maulidur Rasul ini, yang mereka namakan sebagai Bid’ah. Bagaimanapun tulisan ini cuba memetik pandangan para ulama besar seperti Ibnu Hajar, al-Suyuti, al-Nawawi, al-Syaukani dan ulama-ulama salafi yang lain di mana di dalam karya-karya mereka menegaskan dokongan terhadap perlunya sambutan Maulidur Rasul.

Ibnu Taimiyah (w. 728 H), seorang ulama Syria, menulis:

“Merayakan dan memberi rasa hormat kepada kelahiran Rasulullah saw dan memandangnya sebagai saat-saat yang bersejarah sebagaimana yang dilakukan saudara Muslim kita adalah suatu perbuatan positif. Di dalam perbuatan itu terkandung ganjaran yang besar dari sisi Allah kerana dengan niat tulus dan ikhlas mereka menghormati Baginda Muhammad saw .” (Fatwa, vol. 23, hlm.163).

Murid kesayangannya, Ibnu al-Qayyim memberikan komentarnya:

“Mendengarkan senandung indah pada perayaan kelahiran Nabi saw atau merayakan setiap peristiwa suci dalam sejarah Islam akan memberikan ketenteraman dan akan dicucuri rahmat oleh sinar kasih Rasulullah saw”. (Madarij al-Salikin, hlm. 498).

Dalam tradisi kaum salaf, para ulama telah menghasilkan karya-karya sebagai tanda penghargaan terhadap sambutan Maulidur Rasul yang secara khusus dibacakan pada setiap kali sambutan itu. Salah satu di antaranya adalah karya Ibnu Kathir bertajuk Maulid – yang mungkin terbaik – di antara karya-karya kaum salaf itu. Mufassir besar ini memulai Maulidnya dengan mengatakan:

“Malam kelahiran Nabi agung itu adalah suatu malam yang penuh berkah, penuh kesucian, kemuliaan dan keagungan. Malam itu juga merupakan malam yang penuh anugerah, kesucian, penuh pancaran sinar cahaya dan malam yang tak ternilai harganya bagi para pengikut setia Muhammad saw.”

Walaupun pelbagai usaha daripada pihak yang menolak sambutan Maulidur Rasul ini dengan melaungkan slogan “Kembali kepada Al-Quran dan Sunnah”, untuk mencampakkan tradisi kasih-sayang kaum Muslimin ini, namun para ulama tetap berusaha melestarikan tradisi ini.

Dengan keadaan kaum Muslimin yang semakin hilang bimbingan serta suri tauladan dalam kehidupan mereka seharian, maka syair yang membuatkan airmata mengalir, selawat dan doa yang membasahkan jiwa, ceramah yang penuh dengan nada cinta serta tradisi yang suci ini perlu terus hayati. Ketika eadaan umat Islam hari ini yang memerlukan aura lebih banyak untuk menyalakan kembali api cinta terhadap Rasulullah, maka masyarakat kita seharusnya tidak meremehkan sambutan-sambutan Maulidur Rasul dan apa sahaja tradisi yang dapat menumbuhkan kecintaan pada yang terkasih, pembimbing dan junjungan kita Muhammad saw – selama tidak bercanggah dengan Al-Quran dan Sunnah.

Lebih membimbangkan, apabila benih kecintaan ini mulai hilang dari kita, akan datang suatu masa di suatu generasi yang tidak mengenali sama sekali siapa Muhammad saw., sepertimana kita sekarang telah kehilangan sejarah tentang Ali, Fatimah dan seluruh isi keluarga Nabi saw.
Riwayat: ustaz
diambil dari suara persatuan ulama malaysia

nabi adam alaihi salam(01)

Setelah Allah s.w.t.menciptakan bumi dengan gunung-gunungnya,laut-lautannya dan tumbuh-tumbuhannya,menciptakan langit dengan mataharinya,bulan dan bintang-bintangnya yang bergemerlapan menciptakan malaikat-malaikatnya ialah sejenis makhluk halus yangdiciptakan untuk beribadah menjadi perantara antara Zat Yang Maha Kuasa dengan hamba-hamba terutama para rasul dan nabinya maka tibalah kehendak Allah s.w.t. untuk menciptakan sejenis makhluk lain yang akan menghuni dan mengisi bumi memeliharanya menikmati tumbuh-tumbuhannya,mengelola kekayaan yang terpendam di dalamnya dan berkembang biak turun-temurun waris-mewarisi sepanjang masa yang telah ditakdirkan baginya.

Kekhuatiran Para Malaikat.

Para malaikat ketika diberitahukan oleh Allah s.w.t. akan kehendak-Nya menciptakan makhluk lain itu,mereka khuatir kalau-kalau kehendak Allah menciptakan makhluk yang lain itu,disebabkan kecuaian atau kelalaian mereka dalam ibadah dan menjalankan tugas atau karena pelanggaran yang mereka lakukan tanpa disadari.Berkata mereka kepada Allah s.w.t.:”Wahai Tuhan kami!Buat apa Tuhan menciptakan makhluk lain selain kami,padahal kami selalu bertasbih,bertahmid,melakukan ibadah dan mengagungkan nama-Mu tanpa henti-hentinya,sedang makhluk yang Tuhan akan ciptakan dan turunkan ke bumi itu,nescaya akan bertengkar satu dengan lain,akan saling bunuh-membunuh berebutan menguasai kekayaan alam yang terlihat diatasnya dan terpendam di dalamnya,sehingga akan terjadilah kerusakan dan kehancuran di atas bumi yang Tuhan ciptakan itu.”

Allah berfirman,menghilangkan kekhuatiran para malaikat itu:
“Aku mengetahui apa yang kamu tidak ketahui dan Aku sendirilah yang mengetahui hikmat penguasaan Bani Adam atas bumi-Ku.Bila Aku telah menciptakannya dan meniupkan roh kepada nya,bersujudlah kamu di hadapan makhluk baru itu sebagai penghormatan dan bukan sebagai sujud ibadah,karena Allah s.w.t. melarang hamba-Nya beribadah kepada sesama makhluk-Nya.”
Kemudian diciptakanlah Adam oleh Allah s.w.t.dari segumpal tanah liat,kering dan lumpur hitam yang berbentuk.Setelah disempurnakan bentuknya ditiupkanlah roh ciptaan Tuhan ke dalamnya dan berdirilah ia tegak menjadi manusia yang sempurna(bersambung)….

PENGENALAN HADIS 40

Hadis empat puluh adalah koleksi hadis-hadis yang disusun oleh Imam Nawawi di dalam kitab karangannya yang bernama Matan Arba’inTerdapat sebanyak empat puluh dua buah hadis sabda junjungan Nabi Muhammad SAW yang membicarakan mengenai akidah dan tauhid di dalam Islam. Pentingnya karya Imam Nawawi ini sehingga Ibnu Hajar mengarang sebuah kitab bernama Fathul Mubin Li-Syarhil Arba’in yang mengupas dan membincangkan hadis-hadis himpunan Imam Nawawi.

MENCARI KEBENARAN

Sudah menjadi fitrah manusia yang hidup di atas muka bumi Tuhan ini, baik laki-laki maupun perempuan, orang besar maupun rakyat kecil, yang berkuasa ataupun rakyat jelata, yang pandai atau yang bodoh, yang kaya atau yang miskin, ingin mencari kebenaran. Kebenaran itu suatu hal yang baik dan mulia, yang harus dimiliki dan diperjuangkan, agar dengan kebenaran itu manusia hidup mulia di muka bumi ini, dan selamat di mana-mana, terutama selamat di Akhirat.
Kebenaran itu tidak dua, tidak tiga, tidak sepuluh, dst. Kebenaran hanya satu. Kebenaran itu ialah kebenaran yang datang dari Allah SWT, yang disampaikan kepada para Rasul terutama kepada Rasul yang paling akhir sekali, yaitu Rasulullah Muhammad SAW. Allah SWT telah memberitahu kepada kita dalam Al Qur’an surat Al Baqarah 147 yang artinya :
“Kebenaran itu adalah datang dari Tuhan kamu, dan janganlah kamu menjadi orang yang menentang atau menolaknya” Baca baki entri ini »

Kelebihan Surah Al Ikhlas

Tafsirannya:
Aku berlindung dengan Allah daripada syaitan yang direjam, Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
Bacalah ayat ini sebelum anda memulakan apa-apa saja kerja kerana dengan bacaan ini akan keluarlah iblis dan syaitan yang berada didalam tubuh kita dan juga di sekeliling kita, mereka akan berlari keluar umpama cacing
kepanasan.Sebelum anda masuk rumah, bacalah ayat di atas,kemudian bacalah surah Al-Ikhlas (iaitu ayat: Qulhuwallahu ahad. Allahussamad. Lamyalid walam yu-lad. walam yakul lahu kufuwan ahad.) sebanyak 3 kali.

Masuklah rumah dengan kaki kanan dan dengan membaca bismillah. Berilah salam kepada anggota rumah dan sekiranya tiada orang di rumah berilah salam kerana malaikat rumah akan menyahut. Amalkanlah bersolat kerana salam pertama (ianya wajib) yang diucapkan pada akhir solat akan membantu kita menjawab persoalan kubur. Apabila malaikat memberi salam, seorang yang jarang bersolat akan sukar menjawab salam tersebut. Tetapi bagi mereka yang kerap bersolat, amalan daripada salam yang diucap di akhir solat akan menolongnya menjawab salam malaikat itu.Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud:

Barangsiapa membaca surah Al-Ikhlas sewaktu sakit sehingga dia meninggal dunia, maka dia tidak akan membusuk di dalam kuburnya, akan selamat dia dari kesempitan kuburnya dan para malaikat akan membawanya dengan sayap mereka melintasi titian siratul mustaqim lalu menuju ke syurga. (Demikian
diterangkan dalam Tadzikaratul Qurthuby). Rasulullah SAW pernah bertanya sebuah teka-teki kepada umatnya Siapakah antara kamu yang dapat khatam Qur’an dalam jangkamasa dua-tiga minit? Tiada seorang dari sahabatnya yang menjawab. Malah Saiyidina Ummar telah mengatakan bahawa ianya mustahil untuk
mengatam Qur’an dalam begitu cepat. Kemudiannya Saiyyidina Ali mengangkat tangannya. Saiyidina Ummar bersuara kepada Saiyidina Ali bahawa Saiyidina Ali (yang sedang kecil pada waktu itu)tidak tahu apa yang dikatakannya itu. Lantas Saiyidina Ali membaca surah Al-Ikhlas tiga kali. Rasulullah SAW menjawab dengan mengatakan bahawa Saiyidina Ali betul. Membaca surah Al-Ikhlas sekali ganjarannya sama dengan membaca 10 jus kitab Al-Quran. Lalu dengan membaca surah Al-Ikhlas sebanyak tiga kali qatamlah Quran kerana ianya sama dengan membaca 30 jus Al-Quran.

Berkata Ibnu Abbas r.a. bahawa Rasulullah SAW telah bersabda:
Ketika saya (Rasulullah SAW) israk ke langit, maka saya telah melihat Arasy di atas 360,000 sendi dan jarak jauh antara satu sendi ke satu sendi ialah 300,000 tahun perjalanan. Pada tiap-tiap sendi itu terdapat padang sahara
sebanyak 12,000 dan luasnya setiap satu padang sahara itu seluas dari timur hingga ke barat. Pada setiap padang sahara itu terdapat 80,000 malaikat yang mana kesemuanya membaca surah Al-Ikhlas. Setelah mereka selesai membaca surah tersebut maka berkata mereka: Wahai Tuhan kami,sesungguhnya pahala dari bacaan kami ini kami berikan kepada orang yang membaca surah Al-Ikhlas baik ianya lelaki mahupun perempuan.
Sabda Rasulullah SAW lagi:
Demi Allah yang jiwaku ditanganNya, sesungguhnya Qul Huwallahu Ahadu itu tertulis di sayap malaikat Jibrail a.s, Allahhus Somad itu tertulis di sayap malaikat Mikail a.s, Lamyalid walam yuulad tertulis pada sayap malaikat
Izrail a.s, Walam yakullahu kufuwan ahadu tertulis pada sayap malaikat Israfil a.s.
Nota:
Jika sekiranya kawan-kawan ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu
ini kepada kawan2 yang lain. Sepertimana sabda Rasulullah SAW ‘Sampaikanlah
pesananku walaupun satu ayat’. Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak
Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :
1) Sedekah/amal jariahnya
2) Doa anak-anaknya yang soleh
3) Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain.

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!